Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Waktu Bunda Teresa terlambat untuk membuat janji dengan Yohanes Paulus II

Kedua orang kudus itu bertemu dalam beberapa kesempatan, tetapi ada satu pertemuan yang menjelaskan betapa Roh Kudus benar-benar hadir dalam diri Bunda Teresa.

Waktu Bunda Teresa terlambat untuk membuat janji dengan Yohanes Paulus II

Bunda Teresa dan Paus Yohanes Paulus II bertemu dalam beberapa kesempatan, tetapi ada satu pertemuan yang menjelaskan betapa Roh Kudus benar-benar hadir dalam diri Bunda Teresa. Itu diceritakan dalam edisi terbaru dari publikasi dua bulanan Italia Miracoli e misteri (“Keajaiban dan Misteri”) dalam sebuah artikel oleh Massimiliano Di Paolantonio.

Penulis menceritakan bagaimana Bunda Teresa berada di dalam mobil dalam perjalanannya ke New Delhi untuk menyambut Bapa Suci, ketika pada suatu saat ia melihat seorang penderita kusta menderita dalam kesendirian di pinggir jalan. Dia menyuruh pengemudi menepi, turun, dan mulai merawat penderita kusta itu. Dia berbicara panjang lebar dengannya untuk menghiburnya, memberinya cinta Tuhan dan menanamkan harapan dan keberanian. Dia berangkat lagi dan terlambat untuk janjinya.

Ketika salah satu kardinal India yang hadir menunjukkan kepadanya bahwa dia telah membuat Wakil Kristus menunggu, dia dengan tenang menjawab: "Ya, saya tahu, tetapi saya bertemu Kristus di jalan."

Kristus ada di dalam orang lain…

Sungguh, api cinta Yesus menuntun hidup Bunda Teresa. Jika Kristus hadir di dalam sesama kita, jika orang yang sakit adalah Kristus, maka paus pun dapat menunggu. Kita harus lebih fleksibel dengan jadwal kita dan memberikan waktu yang berbeda dan lebih penting relatif. Alih-alih membiarkannya menjadi tiran yang membuat kita merasa seperti tidak memegang kendali, memaksa kita ke dalam perlombaan yang tergesa-gesa dan terganggu, kita perlu menggunakannya dengan bermanfaat, memberikan arti penting pada setiap momen, mengisinya dengan makna dan kedamaian. Ketika kita terlalu patuh pada jadwal kita, kita bahkan tidak tersenyum pada orang-orang yang kita temui dalam perjalanan—tidak hanya di jalan, tetapi bahkan di dalam rumah kita. Kita bertindak seperti budak waktu, bukan tuannya.

Seperti Bunda Teresa, kita perlu menggunakan waktu kita tanpa kecemasan.

Hanya dengan memberikan prioritas utama kepada Tuhan, dengan menempatkan Dia sebagai yang pertama dalam hidup kita dan menyadari kehadiran-Nya yang hidup dalam orang-orang di sekitar kita, kita dapat membalikkan cara hidup yang merusak ini. Bahkan pada hari-hari yang paling penting, ketika kita mengadakan rapat kerja, ujian universitas, atau kunjungan medis, jam yang harus kita lihat untuk menandai waktu kita selalu jam Kristus.

Jika kita menyadari bahwa Yesus ada di dalam diri orang lain, khususnya dekat dengan kita pada mereka yang kita lihat setiap hari dan mereka yang dalam kesulitan, seperti Bunda Teresa, kita akan berhenti tanpa kecemasan dan kekhawatiran—bahkan dengan mengorbankan beberapa komitmen. Kami akan mendengarkan dengan tenang, misalnya, seorang teman yang ingin melepaskan ketegangan, putra atau putri yang ingin memberi tahu kami tentang kesengsaraan romantis mereka, atau rekan kerja yang pasangannya dirawat di rumah sakit. Karena di sana juga, setiap hari, kita bertemu dengan Kristus.